Penyesalan yg tidak berguna (Kuliah Maghrib – 13.7.17)

Penceramah : Ustaz Dr Nik Mohd Rusdi
Bismillah
‏﴿٤٩﴾ وَوُضِعَ ٱلْكِتٰبُ فَتَرَى ٱلْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يٰوَيْلَتَنَا مَالِ هٰذَا ٱلْكِتٰبِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّآ أَحْصَىٰهَا ۚ وَوَجَدُوا۟ مَا عَمِلُوا۟ حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا
(49) Dan diletakkanlah kitab, lalu kamu akan melihat orang-orang bersalah ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata: “Aduhai celaka kami, kitab apakah ini yang tidak meninggalkan yang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia mencatat semuanya; dan mereka dapati apa yang telah mereka kerjakan ada (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menganiaya seorang juapun”.
(Al Kahfi 18:49)
Skrg kita dah tahu apa yg akan berlaku di akhirat kelak.
Semua akan didedah, yg kecik atau besar, yg tersembunyi. Mulut xbercakap, nnt tgn dan anggota lain akan bercakap.
Di dunia mungkin terlepas dgn hukuman dunia, tp di akhirat kelak xakan terlepas dgn hukuman Allah. 
Catatan ini akan diserahkan kpd pemiliknya. Ada yg akan terima di sebelah tgn, iaitu yg cerah masa depan mereka, dan ada yg terima sebelah kiri, gelap masa depan mereka.
Penyesalan di alhirat kelak, adalah penyesalan yg tak sudah2. Sesalan xberguna lagi. Waktu tu ada org yg nak jd tanah, nak jd rumput, haiwan, sebab makhluk lain xdihisab.
‏﴿٦﴾ يٓأَيُّهَا ٱلْإِنسٰنُ إِنَّكَ كَادِحٌ إِلَىٰ رَبِّكَ كَدْحًا فَمُلٰقِيهِ
(6) Hai manusia, sesungguhnya kamu telah bekerja dengan sungguh-sungguh menuju Tuhanmu, maka pasti kamu akan menemui-Nya.
(Al Insyiqaq 84:6)
‏﴿٧﴾ فَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتٰبَهُۥ بِيَمِينِهِۦ
(7) Adapun orang yang diberikan kitabnya dari sebelah kanannya,
(Al Insyiqaq 84:7)
‏﴿٨﴾ فَسَوْفَ يُحَاسَبُ حِسَابًا يَسِيرًا
(8) maka dia akan diperiksa dengan pemeriksaan yang mudah,
(Al Insyiqaq 84:8)
‏﴿٩﴾ وَيَنقَلِبُ إِلَىٰٓ أَهْلِهِۦ مَسْرُورًا
(9) dan dia akan kembali kepada kaumnya (yang sama-sama beriman) dengan gembira.
(Al Insyiqaq 84:9)
‏﴿١٠﴾ وَأَمَّا مَنْ أُوتِىَ كِتٰبَهُۥ وَرَآءَ ظَهْرِهِۦ
(10) Adapun orang-orang yang diberikan kitabnya dari belakang,
(Al Insyiqaq 84:10)
‏﴿١١﴾ فَسَوْفَ يَدْعُوا۟ ثُبُورًا
(11) maka dia akan berteriak: “Celakalah aku”.
(Al Insyiqaq 84:11)
‏﴿١٢﴾ وَيَصْلَىٰ سَعِيرًا
(12) Dan dia akan masuk ke dalam api yang menyala-nyala (neraka).
(Al Insyiqaq 84:12)
‏﴿١٣﴾ إِنَّهُۥ كَانَ فِىٓ أَهْلِهِۦ مَسْرُورًا
(13) Sesungguhnya dia dahulu (di dunia) bergembira di kalangan kaumnya (yang sama-sama kafir).
(Al Insyiqaq 84:13)
Kalau org yg kat dunia ni dia agak berkira2, di akhirat kelak Allah akan berkira2 dgnnya.
Tabiat org beriman, dia xsuka masuk syurga sorg2, dia nak masuk ramai2. Kita kena usahakan agar anak isteri kita, keluarga kita, xdiazab api neraka.
Atas dunia ni, nak jln sorg2 pun xsedap. Kalau jln dgn fmly baru seronok. Mcmtulah bila nak masuk syurga kelak, nak bersama2.
Org yg terima kitab amal di sebelah kiri atau belakang, maka dia akan menyeru2 bantuan kerana akan diseksa.
Siapa yg dpt minum air telaga nabi, doa xakan haus sampai bila2.
Ada umat nabi yg nak minum air telaga nabi tp dihalang malaikat, gara2 perbuatannya yg tidak mengikut ajaran nabi setelah nabi wafat.
Ada pendapat mengatakan luas telaga nabi sejauh sebulan perjalanan.
Siraat – laluan yg terbentang merentasi neraka
Dlm hidup ini ada byk simpang2 yg sesat. Utk kekal di jalan yg lurus, antara caranya ialah kena byk berdamping dgn para ulamak.
Di akhirat kelak kita akan dibangkitkan dgn org2 yg kita suka / rapat ketika di dunia. Jika rapat dgn para ulamak, nnt di akhirat akan bangkit bersama ulamak.
Duduk kat padang mahsyar nnt, sgt lama. Akan keluar matahari, dirasakan sgt dekat seperti sejengkal dr kepala. Ramai yg berpeluh, ada sampai kaki, lutut, pinggang, mulut dan ada yg tenggelam dlm peluh.
Waktu ni, sapa2 yg selalu bg mkn pd org2 miskin, org2 yg lapar, org yg berbuka puasa, mereka ni xlah haus sgt kat mahsyar nnt. Org lain, kehausan / dahaga yg xterkira.
Hadis : dipasangkan sebuah jambatan antara 2 tepi jahannam. Umat nabi muhammad yg akan mula menyeberanginya. Tidak ada sorg pun yg berani berbicara pd waktu itu melainkan para rasul.
Malaikat pun xberani bersuara pd waktu itu. Para rasul berdoa agar umat mereka diselamatkan.
Kelebaran jambatan itu begantung pd amalan masing2. Ada yg jatuh dan mengait2 kaki org lain.
Ada pendapat mengatakan: Org yg selalu ke masjid, masjid itu akan bawa dia menyeberangi jambatan.
Jambatan itu boleh menjadi lebih halus dari mata pedang bergantung pd amalan seseorang.

Wallahu a’lam

Advertisements